Jabang Tetuka

0

Prabu Kalapracona, raja raksasa Negara Giliwengi dan Patih Sekipu mengamuk di Suralaya, kahyangan Jonggringsaloka. Ia ingin memperistri Bathari Prabasini tetapi ditolak oleh Bathara Guru.  Para dewa tidak mampu melawan amukan Prabu Kalapracana dan Patih Sekipu. Akhirnya Bathara Guru mengutus Bathara Narada untuk meminta bantuan kepada Pandawa.

Bathara Guru  menugaskan Bathara Narada turun ke Marcapada dengan membawa senjata Kuntawijayadan untuk diberikan kepada Arjuna. Saat itu,  Arjuna memang sedang mencari petunjuk bagaimana agar bisa menolong keponakannya, putera Bima yang sampai umur satu tahun tali pusarnya belum bisa dipotong.

Namun Bathara Narada melakukan kesalahan, Kuntawijayadanu bukan diserahkan kepada Arjuna melainkan Karna yang memang memiliki wajah yang mirip dengan Arjuna. Saat itu, Karna juga sedang melakukan tapa demi mendapatkan senjata pusaka.

Menyadari bahwa ia melakukan kesalahan, maka Bathara Narada memberitahu Arjuna. Arjuna pun langsung mengejar Karna. Pertarungan antara Arjuna dan Karna pun tidak bisa dielakkan. Namun Karna berhasil lolos dengan membawa senjata Kuntawijayadanu, sementara Arjuna hanya berhasil membawa sarung/warangka senjata Kunta.

Namun, dengan kehendak dewata, sarung Kunta bisa digunakan untuk memotong tali pusar si jabang bayi, namun sarung senjata itu kemudian masuk menyatu ke dalam pusar si jabang bayi.  Maka datanglah Bathara Narada dan memberi nama jabang bayi tersebut Jabang Tetuka. Bayi Tetuka tersebutlah yang akan dijadikan lawan Prabu Pracona dan Sekipu.

Jabang Tetuka kemudian dihadapkan untuk melawan Sekipu, namun anehnya, semakin dipukul, kekuatan Jabang Tetuka malah semakin bertambah. Akhirnya Sekipu menyerahkan kembali Tetuka kepada Narada untuk membesarkan Tetuka saat itu juga. Kemudian Narada menceburkan Jabang Tetuka ke dalam kawah Candradimuka, kemudian para Dewa melemparkan senjata mereka ke dalam kawah Candradimuka. Beberapa saat kemudian Tetuka muncul sebagai seorang laki-laki dewasa dan semua senjata yang diceburkan ke kawah Candradimuka sudah menyatu dalam dirinya.

Ia pun maju ke medan perang untuk melawan Sekipu dan Pracona, ia berhasil membunuh Sekipu dengan gigitan taringnya. Taring Jabang Tetuka kemudian dipotong oleh Kresna yang saat itu menyusul ke kahyangan bersama para Pandawa. Dan untuk menambah kesaktiannya, Bathara Guru menganugerahkan tiga pusaka yaitu, Kutang Antakusuma, Caping basunanda dan Tiumpah/ Sepatu Padakucarma. Kemudian ia diberi nama Gatotkaca, dan dengan ketiga pusaka yang telah dimilikinya, akhirnya Gatotkaca berhasil membunuh Prabu Pracona.

Share.

About Author

Hadisukirno adalah produsen Kerajinan Kulit yang berdiri sejak tahun 1972. Saat ini kami sudah bekerjasama dengan 45 sub pengrajin yang melibatkan 650 karyawan. Gallery kami beralamat di Jl S Parman 35 Yogyakarta. Produk utama kami adalah wayang kulit dan souvenir. Kami menyediakan wayang kulit baik untuk kebutuhan pentas dalang, koleksi maupun souvenir. Kami selalu berusaha melakukan pengembangan dan inovasi untuk produk kami sesuai dengan selera konsumen namun tetap menjaga kelestarian budaya dan karya bangsa Indonesia. Dan atas anugerah Yang Maha Kuasa, pada tahun 1987 Hadisukirno mendapat penghargaan dari Menteri Tenaga Kerja Bapak Sudomo untuk Produktivitas Dalam Bidang Eksport Industri Kerajinan Kulit, dengan surat tertanggal 29 Agustus 1987 dengan NOMOR KEP - 1286/MEN/1987.

Leave A Reply